Tuesday, 24 January 2012

untitled



Gue agak bingung ya sama diri gue sendiri. Sebenernya sih bukan bingung banget tapi kangen. Kangen sama diri gue yang dulu, yang sering blogging, yang masih bisa lumayan fokus sama pelajaran, yang masih suka nulis, ya gitulah.

Bukan berarti gue gak seneng ya sama diri gue yang sekarang, cuman semakin gue bertambah umur gue ngerasa kayak hal-hal yang dulu udah jadi kebiasaan gue lama-lama hilang. Lenyap gitu aja entah gimana caranya.

Dan gak sepenuhnya gue kangen sama diri gue yang lama sih. Lagipula siapa yang kangen tentang masa ke-alay-an nya? Masa-masa labil yang kalo dulu gue ngomong gak pake mikir, ngelakuin ini itu sesuka hati. Yaa sekarang terkadang masih sih, cuman gak separah dulu.

Tapi gue tetep aja kangen. Gue kangen blogging. Gue kangen nulis. Gue kangen bisa fokus sama pelajaran.

Dan ketika gue mulai nulis lagi, semuanya blank. Dulu kalo udah ketemu keyboard, semua yang gue pengen omongin bener-bener ngalir dan alhamdulilah kata beberapa temen gue kata-katanya lumayan bisa dimengerti.
Tapi sekarang?
Ketika udha ada ide nulis, yang ada gue malah stuck kata apa yang harus gue pake? Kenapa kata-kata yang gue pake sekarang malah jauh terlihat lebih basi dari kata-kata gue yang dulu? Kenapa gue dulu bisa nulis selancar itu? Gue kangen nulis. Kangen banget. Gue pengen mulai lagi, tapi semuanya jadi stuck dan yang ada malah ngambang dan gue tinggalin separo jalan.

Gue kangen blogging. Gue kangen ngedit-ngedit header yang lucu.Gue kangen nyari-nyari layout blog yang bagus buat gue jadiin layout di blog gue. Kangen blogwalking ke blog orang-orang dan ngobrol sama mereka. Kangeeeen banget. Dan ketika gue pengen mulai blogging lagi, gue bingung harus ngapain. Harus mulai dari yang mana nih buat ngerapihin ini blog? Udah terlalu banyak yang gue tinggal dan gak gue urus di blog ini dalam jangkau lama, dan ketika gue balik, blog seakan jadi benda asing buat gue.

Dulu gue bisa fokus belajar. Emang sih gak se fokus itu juga. CUman kalo mau gue bandingin sama tingkat fokus gue balajar sama sekarang, ini bener-bener beda jauh. Bukannya mau sombong, tapi dulu gue sangat cepet kalo soal hapal menghapal. Cuman 2 atau 3 kali baca gue udah inget apa yang diomongin sama teks itu. Tapi sekarang? Bolak-balik gue ngapalin buku pelajaran lebih dari 5x dan itupun syukur-syukur kalo ada yang nyangkut di otak.

Gue kangen sama gue yang suka banget baca buku. Dulu, setiap bulan gue bisa ngabisin belasan buku untuk dibaca. Emang sih kebanyakan novel, tapi seenggaknya gue masih punya kemauan dan rasa penasaran buat baca. 3 novel bisa gue babat abis cuman dalam 2 hari dulu. Sekarang? Syukur-syukur dalam waktu seminggu gue bakal baca buku atau novel. Gue masih sering beli novel, tapi pada akhirnya itu novel cuman jadi kayak hiasan di rak buku dan gak gue baca. Jangankan baca, nyentuh aja jarang.


Sebenernya, gue gak mau sok naif dan pura-pura gak tau apa penyebab semua hal-hal di atas tadi.
KPOP.

Gak, bukan berarti gue nyesel kok udah tahu kpop. Gue malah bersyukur bisa tahu DBSK, Infinite, Bigbang, 2NE1, Running Man dan segala macem nya lagi. Di kpop, gue kayak ngelampiasin stress dan kabur dari ocehan-ocehan orang sama problem-problem pelajar.
Tapi lama kelamaan, gue malah keenakkan disana. Gak bisa ngontrol diri yang mana harus gue prioritasin. Pertama-tama cuman suka lagu-lagunya. Terus mulai nonton mv nya. Terus penasaran sama personality member nya dan end up nonton berbagai macam reality show mereka, nge-save foto mereka tiap hari, update segala macem berita tentang mereka, dan pada akhirnya hidup gue cuman muter-muter disitu aja.

Gue keenakkan. Gue lupa masih banyak kewajiban dan hobby hobby gue dulu yang sebenernya lebih bermanfaat daripada semua itu. Dan ketika gue keenakkan di sana dan dihadapkan sama kenyataan, gue kaget. Gue bingung. Kenapa gue bisa pergi sejauh ini dan se-addict ini sama sesuatu?

Kalo ditanya orang, "jadi Kpop-ers lebih banyak good effects apa bad nya?" Sebenernya tergantung sih. Kalo lo masih bisa ngebawa diri dan gak seberapa ketergantungan dan tau cara bagi waktu, kpop bakal ngasih banyak good effects yang mungkin gak akan lo temukan di tempat lain.
Tapi kalo udah sampe addicted banget dan susah bagi waktu, kpop juga bisa menjerumuskan hidup. oke kata-kata ini kedengerannya serem, tapi emang bener. Nilai-nilai gue terjun bebas, gue males merhatiin guru didepan. Gue jarang belajar. Kemampuan ngapal gue nurun drastis. Sense of writing gue ilang gitu aja. Udah keenakkan dan ketika gue sadar, gue tiba-tiba jadi kayak gagu gitu. Dan gak cuman sedikit kpop-ers yg udah bener-bener addicted dan akhirnya malah ngelukain diri mereka sendiri. Gue pernah baca cerita seorang kpop-ers, dia gendut sama kayak gue. Tapi karena idola nya pernha bilang "saya gak suka wanita gemuk." dia diet mati-matian sampe kahirnya kurus. Apakah itu bagus? Sebenernya enggak. Dia kena eating disorder dan anoreksia sampe harus dirawat beberapa hari di RS. Dan kejadian ini gak cuman satu, tapi banyak.



Disini gue gak nyalahin kpop. Sama sekali gak. Cuman nyalahin diri sendiri, kenapa bisa kelamaan keenakkan gini?
Sebenernya segala sesuatu yang kita konsumsi/puja/sukai/dll terlalu berlebihan itu bakal bahaya kan?
Kalo ditanya nyesel apa gak, yaa lumayan ngesel sih kenapa dulu gak batesin diri? Kenapa dulu masih ngikutin kemauan diri tanpa mikir resiko masa depan?

Dan sekarang gue mikir, dulu gue punya cita-cita jadi penulis. Namun sekarang sense of writing yang udah bener-bener gak ada, apakah masih bisa? Dan kemampuan gue untuk fokus belajar bener-bener ngurang drastis. Kalo gue gini terus, gimana masa depan gue nanti?

Ada orang yang bilang, "orang bodoh hanya memikirkan masalah saja namun orang pintar memikirkan solusinya."
Dan sekarang gue lagi berusaha jadi orang pintar itu (amin) doain ya supaya gue bisa gak se addicted ini. Susah untuk berubah, tapi semoga kemauan ini gak cuman dateng karena gue tiba-tiba kesambet atau apalah, tapi bakalan tetep bantu gue untuk nemuin solusinya.

Gak mungkin gue melakukan perubahan terlalu besar tiba-tiba gak suka kpop. Gak mungkin dan gak akan bisa. Yah mulai dari hal kecil dulu deh, kalo misalnya ada godaan kpop-ing atau belajar doain gue ya supaya kebih milih belajar. Dan gak coba ngecek info terbaru tentang kpop tiap hari, lebih baik buka sesuatu yang lebih berguna yang lebih banyak suatu hal yang bermanfaat gitu.

Gue gak boleh selamanya keenakkan gini.

Maaf kalo terdengar galau dan labil, tapi ketika nulis ini gue emang lagi bener-bener galau dan labil. Harap di maklumi.

I'm on my way to find my true self. It's not an easy task, but someday I'll find it. And I believe, that 'someday' will come for sure.





rere